Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari 2016

Love Story: Karma Cinta

Usia pacaranku dengan Candra Putra masih terhitung baru. Aku bertemu dengannya karena dikenalkan oleh sahabatku, Rena, yang sangat hobi mencomblangkan aku dengan teman-teman abangnya. Ia mungkin menganggap serius ucapanku saat aku mengatakan aku ingin punya pacar yang dewasa dan harus lebih tua dariku. Dan ia benar-benar, pemburu yang handal. Semua laki-laki yang berusia dua atau tiga tahun lebih tua dariku pasti akan ia kenalkan denganku. 
Rena serius mencomblangkan aku, karena ia tidak betah melihatku duduk di pojok seorang diri dengan headset menyumbat kuping dan laptop di tangan, menikmati wifi gratis kampus untuk mendownload secara ilegal konser SHINee yang di adakan di Tokyo Dome. Katanya aku harus menikmati hidup dengan pria-pria dunia nyata, bukannya dunia khayalan yang sulit di jangkau.
“Setidaknya mereka adalah laki-laki yang tidak akan pernah mengecewakanku.” Itu kalimat andalanku ketika Rena mulai berceramah.
Candra perfect. Maksudku bukan secara fisik. Kalau secara fis…

Love Story: Cowok Super Narsis

Pernah kebayang nggak sih punya teman cowok yang narsisnya minta ampun? Ini bukan lebay untuk menghiperbolakan tingkah narsis dia yang bikin aku geleng-geleng kepala. Dan ini juga bukan aksi untuk menjelekan nama baiknya di depan calon pacar yang akan aku kenalkan padanya. Tapi ini fakta dan reality kehidupan sang cowok narsis, bernama Drake. 
Mau aku sebutkan satu persatu narsisnya? Eits, ini untuk mengenalkan dia kepada para gadis yang sepertinya tergila-gila sama fisik dia yang oke punya. Sebelas dua belas lah dengan Channing Tatum.
Sebagai salah satu sahabat ceweknya yang kebal pesona Drake, aku terbiasa menghadapi beribu pertanyaan tentang Drake ketika kami jalan berdua. Jangan mikir macam-macam ya, kami jalan berdua karena memang kita sohib paling kental. Selain itu badan gede Drake bisa untuk nakutin cowok-cowok yang pengen dekatin aku. Bukan sok ngerasa cantik sih, tapi minimal mereka pasti minder juga kalau harus saingan sama kembaran Channing Tatum. Lagian kalau Drake belu…

Love Story: Rahasia Kecil

Aku tidak tahan untuk tidak menceritakan kisah ini. Kisah cinta yang begitu berbahaya sekaligus menyiksa. Cinta terlarang yang seharusnya tidak kusentuh atau kulirik bahkan dengan ekor mataku, sekalipun. Cinta terlarang yang endingnya lebih terlihat jelas daripada bulan sabit di langit malam yang mendung. Cinta terlarang yang terus membayangi hingga rasa bersalah menyusup ke dalam mimpi-mimpiku. 
Oh Tuhan, tolong aku untuk memusnahkan cinta ini. Seandainya cinta adalah sesuatu yang murni di dunia ini, tolong jadikan pengecualian untuk kasusku. Aku tidak tahan hanya mampu memandanginya, saling bertukar senyum, melontarkan kata tanpa sekalipun menyentuhnya. 
Menyentuh wajahnya yang kekanakan. Menyentuh rambutnya yang basah oleh keringat. Menyentuh lengannya yang berotot. Dan menyentuh mata penuh cinta yang selalu ia lemparkan kepadaku.
Dan kali ini, setelah hampir tiga bulan lamanya aku memiliki perasaan asing ini, aku ingin menceritakan sebuah kisah sederhana yang memustahilkan aku untuk…

[Random Tag] Hello again ....

Hello Hello ... *nyanyi ala SHINee* haha
Ah sumpah aku ngerasa bersalah banget bikin blog tercinta ini nganggur. Bukan faktor sibuk seperti alasan klise para blogger umumnya, tapi karena aku sedang fokus dengan blog buku yang viewernya makin meningkat *Allhamdullah* sebenarnya bukan tanpa alasan sih aku fokus kesana, soalnya lebih menjanjikan. Aku bisa ikut Reading Challenge 2016 yang berhadiah voucher belanja buku. Mungkin sepele buat kalian, tapi buatku pecinta buku sejati *gak sejati banget sih wkwk* voucher belanja buku itu lebih menggiurkan daripada voucher belanja make up merek nyx (taunya itu doang sih, karena mahal banget XD)
Padahal postingan di awal tahun, aku udah buat janji sama diri aku sendiri untuk rajin-rajin isi blog ini. Gimana pun juga blog ini adalah media pertama dimana aku memulai menjadi seorang blogger. Blogger buku tidak akan pernah ada jika aku tidak mulai menulis di blog ini. Aku jadi ngerasa seperti blogger yang lupa pada rumahnya.
Review buku mungkin buka…

30 Hari Menulis Surat Cinta #9 : Sebuah Sepi demi Mimpi

Untuk sebuah rasa yang membuat diriku terkucil dari dunia ini ...


Rasa ini menyerang diriku. Lagi seperti beberapa hari lalu dan lagi membuat aku rindu kepada seseorang yang tidak ada disini.
Kesepian ...
Yah kesepian ini kadang bisa membuat aku merindukan semua orang yang dulu ada di dalam hidupku. Membuat aku mengingat setiap keping kenangan yang aku lalui bersama mereka. Membuat aku sadar, bahwa kekesalan yang dulu aku alami tidak bisa menggantikan kesepian yang aku rasakan sekarang ini. Rasanya aku ingin menukar semua kekesalan itu dengan kesepian yang makin menjalar dan menggogoti diriku bagaikan kanker ganas. Tidak bisa kuhentikan dan sangat sulit untuk diobati.
Aku merayap ke keramaian yang ada. Ke keramaian yang begitu asing dengan diriku, dan itu tidak bisa membunuh rasa sepi ini. Tetap ada senyum kaku yang terlukis di wajahku saat menatap satu-satu wajah mereka. Dan aku sadar, kesepian ini makin parah ketika aku di tempat ramai, daripada aku merenung seorang diri.

30 Hari Menulis Surat Cinta #8 : Kim Jonghyun SHINee

Dear Kim Jonghyun SHINee ....


Apakah aku harus selalu menambahkan kata “SHINee” di belakang namamu agar tidak tertukar dengan nama Jonghyun-Jonghyun lain di luar sana?
Aku rasa iya ....
Tau kenapa?
Karena meski namamu terkesan banyak di pakai, tapi hanya namamu yang paling bersinar. Layaknya bintang yang bersinar karena bantuan sang Matahari, seperti kau yang bersinar dengan bantuan fans-mu. Itu kan yang selalu kau katakan kepada para Blingers?
Aku ingat sekali perkenalanku dengan namamu itu sungguh unik, seperti cerita-cerita di novel-novel fiksi dimana dua tokoh utama saling membenci dan akhirnya jatuh cinta. Bedanya dengan kisahku, hanya aku lah yang membencimu saat itu.

30 Hari Menulis Surat Cinta #7 : Teman Kecil Yang Tidak Pernah Tumbuh Besar

Untuk detektif cilik yang tidak pernah tumbuh besar



Kau lucu sekali. Menggemaskan dan sangat menghibur ....
Itulah gambaranku tentangmu Conan. Kau detektif cilik yang terjebak dalam pemikiran dewasa, atau pikiran dewasa yang terjebak dalam tubuh kecilmu?
Entahlah, sampai sekarang aku masih menanti-nanti hubunganmu dengan Ran. Menanti-nanti kapan Ai Haibara akan menemukan penawar racun APTX4869. Menanti-nanti kapan Organisasi Baju Hitam akan terungkap. Banyak penantian yang sudah kau berikan kepadaku.
Aku mengenalmu sejak SD, umurku baru 11 atau 12 tahun. Berarti hampir 14 tahun aku menanti kisahmu melawan penjahat itu.
Ckckck....
Tidak bisa aku bayangkan, seorang gadis kecil yang polos dan lugu sepertiku, bisa terjebak dengan kisah kriminal yang kau tawarkan. Kisah cintamu dengan Ran membuat aku iri setengah mati. Kebimbangan Ai akan perasaanya membuat aku galau sepanjang hari. Karena saat Ai melihatmu, aku bisa melihat diriku yang sedang memandang dirimu.
Kau tokoh fiksi yang aku sukai…

30 Hari Menulis Surat Cinta #4 : Kerimbunan yang Terasa Akrab

Untuk sebuah pohon yang menawarkan kerimbunan....



Hari ini berlalu lagi.
Terus berlalu dengan kejadian yang sama terus di ulang-ulang kembali.
Aku pun tetap melakukan hal yang sama setiap hari. Duduk di bawah rimbunya pohon jeruk nipis yang ditanam nenekku beberapa tahun yang lalu. Harus aku akui, meski buahnya kecil-kecil, tapi pohon jeruk nipis ini memiliki batang pohon yang besar, daun yang rimbun dan air perasan yang cukup banyak. Cukup banyak hingga ibuku bisa menggunakannya untuk mencuci ikan agar tidak berbau amis.
Aku menyukai pohon ini. Dahannya yang kokoh menawarkan aku untuk selalu duduk disana berjam-jam dengan sebuah buku di tangan.
Apa kau tidak merasa keberatan menampung bebanku di dahanmu?
Karena ketika aku di landa bad mood berkepanjangan, atau ketika hormonku saling bertubrukan dalam tubuhku, aku berayun-ayun di dahanmu hingga menyebabkan beberapa buah jeruk nipis yang masih putik jatuh berguguran.
Seharusnya aku tidak melakukan itu kan?
Berbuat jahat kepada pohon yang…